Sunday, 20 March 2011

Penerbangan Pertama Dengan Firefly

Sememangnya amat murah jika tambang pergi balik antara Kuala Lumpur dan Kota Kinabalu untuk tiga orang hanya RM294.00. Lebih kurang RM98.00 seorang atau RM 49 sehala. Nak kira, tambang bas Ekspress dari Kuala Lumpur ke Alor Setar pun RM39.00 sehala. 

Aku dah berpengalaman naik kapalterbang sejak tahun 1974 lagi semasa hendak ke Maktab Perguruan Gaya. Kota Kinabalu untuk kurus perguruan di sana. Kali ini pengalaman pertama dengan Firefly dan berlepas dari KLIA. Nasib baik dari KLIA, jika dari Subang tentu bermasalah sikit bagiku kerana lokasi rumahku yang mudah ke KLIA. 

Check In ialah di kaunter A4 dan A5. Nampaknya tidak ramai yang sedang check in sewaktu aku tiba dan tidaklah perlu aku beratur lama. Cuma aku harap di masa akan datang penumpang boleh check in secara online seperti Airasia. 
 Mungkin kerana baru, semasa check in, staf di kaunter telah tersilap issue baggage tag. Nasib baik dia sedar sebelum beg-beg kami kena tag dan dihantar masuk. Jika tidak semua bagasi kami sampai ke Kuching. Tak pasti mengapa proses itu masih dilakukan secara manual, sedangkan Firefly adalah anak syarikat MAS yang sudah berpengalaman dalam urusan check-in penumpang. 

Sewaktu di holding lounge: Nampak tempat duduk ini dan ini satu inisiatif yang aku tidak nampak di LCCT. Walaupun ada priority seat tetapi semasa boarding nampaknya tidak ada keutamaan diberikan kepada mereka yang sewajarnya diberikan keutamaan. Selalunya penumpang yang membawa anak kecil dibenarkan masuk ke pesawat terlebih dahulu, tetapi pada hari itu petugas menggunakan seat blok. Memang baik dan lancar dan ini sesuatu yang tidak dilakukan oleh MAS sendiri. Penumpang yang duduk di kerusi belakang dibenarkan naik dahulu dan kemudian diikuti dengan kerusi tengah dan kemudian selebihnya. 
 Inilah pesawat Boeing 737-800 yang kami naik digunakan oleh Firefly untuk destinasi Kota Kinabalu dan Kuching.
Di dalam kabin. Tak payahlah nak cerita panjang. Macam kapalterbang lain juga. 
Perjalanan lancar dan tidak banyak beza dari Airasia. Namun semasa perjalanan ke Kota Kinabalu, aku telah tidak menuntut makanan walaupun anakku telah menempahnya semasa membeli tiket dahulu. Ini satu kesilapan dan semasa penerbangan balik dapatlah merasa makanan Firefly. Macam biasalah, apa yang diperolehi tidak sama seperti yang diiklankan di dalam folder. Biasalah tu. Iklanlah katakan. Sama juga dengan iklan hotel. What You See Is Not What You Get.
Post a Comment

DISCOVER KEDAH 2016

I Follow......